Suar Matahari Terbesar dalam Beberapa Tahun Sempat Ganggu Sinyal Radio di Bumi

KRAKATOA.ID (VOA) — Sebuah teleskop milik Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional (National Aeronautics and Space Administration/NASA) mengabadikan suar atau ledakan matahari terbesar dalam beberapa tahun terakhir, yang sempat mengganggu komunikasi radio di Bumi.

Matahari melontarkan suar besar dibarengi dengan ledakan radio masif pada Kamis (14/12), menyebabkan interferensi radio selama dua jam di beberapa bagian Amerika Serikat (AS) dan bagian dunia lainnya yang diterangi matahari. Para ilmuwan di Badan Kelautan dan Atmosfer Nasional (National Oceanic and Atmospheric Administration/NOAA) mengatakan ledakan ini adalah yang terbesar sejak 2017. Semburan radionya sangat luas, bahkan mempengaruhi frekuensi yang lebih tinggi.

Shawn Dahl dari Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa NOAA, Jumat (15/12), Kombinasi itu menghasilkan salah satu kejadian radio surya paling besar yang pernah tercatat.

Sejumlah pilot melaporkan gangguan komunikasi dengan dampak yang terasa di seluruh penjuru AS, menurut pusat ramalan cuaca antariksa.

Para ilmuwan sekarang memantau wilayah bintik matahari ini dan menganalisis kemungkinan ledakan plasma dari matahari, yang juga dikenal sebagai lontaran massa koronal, yang mungkin mengarah ke Bumi. Hal ini dapat mengakibatkan badai geomagnetik, kata Dahl, yang pada gilirannya dapat mengganggu sinyal radio frekuensi tinggi di lintang yang lebih tinggi dan memicu cahaya utara, atau aurora, dalam beberapa hari mendatang.

Erupsi surya itu terjadi di bagian paling barat matahari. Observatorium Dinamika Surya NASA menangkap menangkap aksi tersebut dalam sinar ultraviolet ekstrem, dan merekam gelombang energi yang kuat sebagai kilatan cahaya yang sangat besar dan terang. Diluncurkan 2010, pesawat ruang angkasa ini berada pada orbit yang sangat tinggi mengelilingi Bumi, di mana ia terus memantau matahari.

BACA JUGA :  Hampir Dua Tahun Berkuasa, Taliban Tak Isyaratkan Perubahan

Matahari mendekati puncak siklus matahari selama 11 tahun atau lebih. Aktivitas bintik matahari maksimum diperkirakan terjadi pada 2025. [ft/ah]