Xi dan Putin Diperkirakan Bertemu sebagai Sekutu Meski Ada Perbedaan

KRAKATOA.ID, WASHINGTON, DC (VOA) — Presiden Rusia Vladimir Putin diperkirakan akan bertemu dengan Presiden China Xi Jinping pada bulan Oktober di sela-sela Forum Belt and Road (Sabuk dan Jalan) untuk Kerja Sama Internasional di China.

Lawatan ke China ini akan menjadi perjalanan pertama Putin ke luar negeri sejak Mahkamah Kriminal Internasional (International Criminal Court/ICC) mengeluarkan surat perintah penangkapannya pada Maret atas tuduhan kejahatan perang, namun ini adalah kedua kalinya Putin-Xi bertemu langsung pada tahun ini.

Para analis mengatakan pertemuan ini akan menjadi kesempatan bagi kedua pemimpin untuk memperkuat hubungan negara mereka dan menyuarakan keluhan mereka mengenai kepemimpinan AS dalam urusan global.

“Mereka akan mengeluhkan [tentang kebijakan AS], dan mereka akan tetap pada pokok pembicaraan mereka,” Sergey Radchenko, seorang peneliti China-Rusia di Johns Hopkins School of Advanced International Studies, mengatakan kepada VOA.

Dalam sambutannya pada hari Selasa (26/9), Menteri Luar Negeri China Wang Yi mengkritik pemerintah AS yang memandang kebijakan luar negeri dalam istilah “demokrasi versus otoritarianisme,” dan mendesak AS untuk menjadi tuan rumah KTT Kerja Sama Ekonomi Asia Pasifik, atau APEC (Asia-Pacific Economic Cooperation), yang lebih inklusif pada November mendatang.

Ketika ditanya pada konferensi pers baru-baru ini tentang pertemuan mendatang antara Xi dan Putin, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Mao Ning berkata, “Para pemimpin China dan Rusia menjaga komunikasi strategis yang erat.” Ning tidak menjelaskan secara spesifik apa yang akan dibahas.

Kantor pers China dan Rusia tidak menanggapi permintaan berulang kali untuk memberikan komentar mengenai pertemuan tersebut.

Jika kedua pemimpin tersebut melanjutkan tema pertemuan antara diplomat tinggi China dan Putin pada tanggal 20 September, hal ini kemungkinan akan menjadi peluang untuk “memperdalam kerja sama praktis,” seperti yang dijelaskan dalam pembacaan acara Kementerian Luar Negeri China di St. Petersburg. Petersburg.

BACA JUGA :  Unila Raih Penghargaan Laporan Keuangan dari Kanwil DJPb Lampung

Perang Ukraina jadi hambatan hubungan ‘tanpa batas’ Rusia-China

Para ahli mengatakan meskipun kemitraan China-Rusia memiliki kekuatan dan akan bertahan dalam waktu dekat, kedua belah pihak tidak selalu sepakat dalam isu-isu utama, termasuk perang di Ukraina.

Berbeda dengan anggota Pakta Pertahanan Atlantik Utara atau NATO (North Atlantic Treaty Organization), Rusia dan China tidak memiliki kewajiban formal untuk membela satu sama lain, meskipun China mengumumkan awal tahun lalu bahwa hubungannya dengan Rusia “tidak ada batasnya.”

Pernyataan itu muncul sesaat sebelum Putin melancarkan perang terhadap Ukraina. Sejak saat itu, Beijing telah “meninggalkan kembali bahasa tersebut,” kata Radchenko. “Kami tidak lagi mendengar (dari Beijing) tentang kemitraan ‘tanpa batas’ tersebut.”

Sebagai pembeli utama bahan bakar fosil di Moskow, Beijing telah memainkan peran yang sangat besar dalam membantu pemerintahan Putin bertahan dari embargo Barat dan melanjutkan invasinya ke Ukraina, kata Joseph Nye Jr., profesor emeritus di Harvard Kennedy School.

Meski begitu, Nye mengatakan kepada VOA bahwa China belum secara resmi memberikan senjata kepada Rusia untuk perangnya di tengah kekhawatiran akan sanksi Eropa, yang, dalam kata-katanya, membuktikan “sebenarnya ada batasan (dalam hubungan China-Rusia).”

Awal tahun lalu, Beijing mengeluarkan 12 poin proposal perdamaian namun belum menekan Rusia untuk segera menyelesaikan konflik tersebut.

“Rencana perdamaian China untuk Ukraina sebenarnya bukanlah rencana perdamaian yang tidak memihak,” kata Nye. “Ini adalah cara untuk tampil sebagai pembawa perdamaian di mata Eropa, yang merupakan pasar China yang signifikan.”

Betapapun dekatnya Xi dan Putin, hubungan mereka tidak cukup kuat bagi China untuk mengambil risiko kehilangan kekuatan lunaknya di Eropa dengan secara terbuka mendukung perang Rusia, kata Ali Wyne, analis senior di Eurasia Group.

BACA JUGA :  LP3M Unila Gelar Evaluasi Pelaksanaan Kegiatan PSDKU Unila Tahun 2023 dan Persiapan Kegiatan PSDKU Unila 2024

“Bahkan ketika China memperkuat hubungannya dengan Rusia, saya rasa China tidak ingin meninggalkan hubungannya dengan Barat. Xi tetap harus melakukan tindakan penyeimbangan,” kata Wyne.

Mitra China di Eropa merupakan alat tawar-menawar yang penting, kata para ahli, terutama menjelang KTT APEC, di mana mungkin akan ada pertemuan sampingan antara Xi dan Presiden Joe Biden.

Ketika ditanya dalam sebuah pengarahan baru-baru ini mengenai apa yang AS harapkan akan dikomunikasikan Xi kepada Putin ketika keduanya bertemu pada bulan Oktober, penasihat keamanan nasional AS Jake Sullivan berkata, “Saya ingin melihat setiap pemimpin yang datang dan berbicara dengan Presiden Putin menegaskan bahwa (kepentingan setiap negara) (kedaulatan teritorial) tidak dapat diganggu gugat.”

Wyne mengatakan Xi bisa meminta jaminan dari Putin bahwa perang akan berakhir lebih cepat.

“China,” kata Wyne, “mengakui bahwa semakin lama perang antara Rusia dan Ukraina berlarut-larut, hubungan China-Rusia semakin melemahkan kemampuan China untuk memajukan diplomasinya di Barat.”

Perbedaan Xi dan Putin di luar isu Ukraina

Selama lebih dari satu dekade, Inisiatif Sabuk dan Jalan Beijing, atau Belt & Road Initiatives (BRI), telah meningkatkan hubungan Partai Komunis China di seluruh Eurasia, Timur Tengah, Afrika, Oseania, dan Amerika Latin. Nye menggambarkan BRI sebagai “gabungan” bantuan ekonomi, subsidi ekspor dan proyek pekerjaan umum di negara-negara berkembang dengan tujuan membeli pengaruh.

Para ahli mengatakan kebijakan luar negeri Rusia lebih sederhana: menawarkan tentara bayaran kepada otokrat di luar negeri dengan imbalan sumber daya alam, seperti berlian.

“Orang China punya uang untuk dibelanjakan, sedangkan Rusia tidak. Rusia bisa mendukung tentara bayaran karena biayanya cukup murah, tapi mereka tidak akan membangun jalan, bendungan, dan bandara (di negara lain),” kata Nye.

BACA JUGA :  Yayasan Xaverius Tanjungkarang Selenggarakan Sosialisasi, Presentasi dan Penyusunan Renstra 2023-2028

China telah menginvestasikan sekitar $1 triliun pada BRI dan dapat bersaing dengan kepentingan Amerika di hampir setiap benua. Para analis mengatakan Moskow hanya dapat mengakses tingkat kekuasaan tersebut jika mereka menyesuaikan diri dengan Beijing.

Namun kemitraan China-Rusia masih memiliki banyak kontradiksi dan pertikaian, menurut Nye dan Radchenko.

Pertama, China menganggap negara-negara bekas Uni Soviet di Asia Tengah berada di bawah yurisdiksinya.

“(Moskow) senang melihat proyek-proyek (BRI) yang melemahkan Amerika,” kata Nye. “Di sisi lain, Rusia tidak terlalu tertarik dengan proyek BRI di Asia Tengah, yang mereka anggap sebagai wilayah pengaruh mereka.”

Namun Radchenko tidak mengantisipasi adanya “perpecahan serius antara Rusia dan China mengenai Asia Tengah di tahun-tahun mendatang.” Putin dan Xi, katanya, lebih memilih meredakan perselisihan mereka daripada membahayakan tujuan mereka yang lebih besar dalam memerangi kebijakan luar negeri AS.

Menjelang forum Belt and Road pada bulan Oktober, Putin membantah bahwa BRI bertentangan dengan kepentingan Moskow. “(BRI) menyelaraskan gagasan (Rusia dan China) untuk menciptakan ruang Eurasia yang luas. … Kita cukup selaras,” TASS, outlet berita milik pemerintah Rusia, mengutip ucapan Putin pekan lalu.

“Rusia lebih membutuhkan China dibandingkan sebaliknya,” kata Wyne, menjelaskan kesediaan Putin untuk berkompromi dengan Xi.

Bahkan dengan perbedaan mendasar yang dijelaskan oleh para analis, “dialog seperti ini (pertemuan Xi-Putin) adalah cara China dan Rusia mampu menavigasi perselisihan (mereka),” kata Radchenko. [pp/ft]